Tuesday, December 30, 2008

Tok Ayah dengan binatang buas..

Penat meredah bukit mencari sedikit rotan, Wak dan Ronasina kembali semula ke khemah peraduan di belantara Suralaya itu. Barangkali Tok Ayah sudah siap memasak.

"Tengok tu!!" Ronasina menunjuk ke arah khemah yang 15 meter ke bawah, kelihatan Tok Ayah sedang solat dengan dikelilingi rusa liar, kambing gurun dan harimau akar. Aneh!!
Manakali terlihat akan kami, ke semua binatang tersebut lari..

"Jika kalian bersikap lemah lembut, ikhlas dan jernih semua isi alam ini akan bersahabat dan tunduk padamu!" Tok Ayah seperti mengerti apa yang ingin kami tanyakan..

"Apa maksud Tok bersikap lemah lembut. ikhlas dan jernih?" tanya Ronasina.

" Bersikap ikhlas smata-mata kerana Allah sehingga Allah menyukaimu!" pesan Tok Ayah..

"Bagaimana mencapainya?" tanya Wak..

"Keluarkan semua rasa cinta dan sayang dalam hatimu kepada makhluk2 dan lenyapkan ia seperti kamu lenyapkan segala bentuk syirik kepadaNya dalam hatimu itu!" pesan Tok Ayah lagi..

"Waduh! Susah tu Tok!" kata Ronasina...

" Mudah bagi orang-orang yang arif!" jawap Tok perlahan.....

Monday, December 22, 2008

IMAM MAHDI turun...

Rodzi Jawa : Kartolo! Bila Imam Mahdi nak turun? Tentu lambat lagikan? Masa tu kiamat
dah terlampau hampir...

Kartolo : Imam tu bererti Pemimpinkan? Mahdi tu 'hadi', petunjuk..Pemimpin yang
memberi petunjuk? Bukankah itu Al Quran..

Rodzi Jawa : Hah??

Kartolo : Al Quran tu apa? Siapa?

Friday, December 19, 2008

solat......!!

Wak : solat itu hidup! kerana dalam solat kita bawa 3 hukum sekaligus..itulah 'hukum'
yang perlu di bawa dalam hidup ini...Usul, Feqah dan Tassawuf! Macam tungku
kurang 1 kaki tumbanglah ia!

Rodzi Jawa : Kat mana yang dikatakan 3 hukum dibawa sekaligus dalam solat wak? tak pernah
aku dengar!!

Kartolo : Loohh!! Perbuatan yang kamu lakukan itu berdiri, duduk, sujud itu Usul!
ia membentuk SESUATU. Bacaanmu itu feqah atau syariat sebab ia sudah jelas
dan dizahirkan. Tanpa sebutan dan gerakan ia masih belum sempurna. Niat awal
kamu dirikan solat itulah Tasawufnya kerana selagi belum disyariatkan solatmu
ia kekal di dalam niat tanpa sesiapa pun tahu melainkan 'dirimu'..

Rodzi Jawa : (ternganga)

Kartolo : itulah yang harus dibawa dalam hidup..berdiri, duduk dan baring harus kita
mentauhidkanNya. Sebab itu solat itu tiang agama kerana 5 rukun Islam dah
kalian sempurnakan dengan hanya mendirikan solat..

Rodzi jawa : macamana pulak? (termenung berfikir).. Bagaimana 5 rukun tertunai dalam
solat?

Kartolo : Bolehkah kalian makan dan minum sewaktu solat?Itukan puasa...Solatuddaim
solat sebenar-benarnya..

Rodzi jawa : Opo itu?

Kartolo : Cuba kau terangkan Jono?

Wak : Looh! Mengapa aku? Kalian yang tiba-tiba jadi kiyai tadi, teruskanlahh!!

Kartolo : Entah bagaimana tiba-tiba saja aku boleh berkata-kata begitu..hari lainlah aku
sambung...Hahaha!!

Thursday, December 18, 2008

musuh dalam selimut..

Adipati : Dalam mencapai kesatuan, jalan-jalan akan dipenuhi duri ranjau yang adakalanya
bisa melukakanmu!

Kartolo : Waduh! Itu yang gue enggak sanggup Gusti! Minta-minta dipermudahkan tiap
perjalananuku..

Adipati : Bagaimana mudah sedang muhammad sendiri sehari-harian seumur hidupnya
diperlakukan sehebatnya? dilempar, difitnah malah 77 kali ke medan peperangan..

Kartolo : Musuh kita siapa?

Adipati : yang paling hampir denganmu seperti Noh, Luth musuh mereka anak dan isteri
sendiri, beruntunglah kalau anak isterimu memahami, masyarakat malah saudara
saudaramu juga akan menjadi seteru..musuh paling bahaya adalah diri kamu
sendiri...

Kartolo : hah!!

Adipati : Jujur aku akui setiap hari aku berperang dengan diriku lebih seribu kali dan lebih
sejuta kali aku tewas dan mati dalam tawanan..nafsu 'lapar' saja telah membunuh
berjuta-juta solehin dalam dunia ini!!
...kerana permainan gelecek "aku", "dia" dan "dirimu " akan mengelirukan hampir
setiap masa..ada dalam keberadaan atau ada dalam ketiadaan..! kau bisa saja
memperkatakannya tapi bisakah kau menjalankannya?

Sunday, December 14, 2008

UJIAN dan HIDUP!

ADIPATI : Untuk mencapai kesatuan denganNya harus menempuh ujian yang berliku-liku
dan berat. Rasulullah saja yatim piatu sewaktu mula melihat dunia. Kemudian
pamannya Abi Talib meninggal disusuli isterinya Khadijah..anak-anak lelakinya
juga. Bayangkan kita ditimpa sebegitu..gagahkah?

WAK : Untuk menjadi 'sempurna' harus merasai semua..pahit manis,suka duka, sakit
seksa! Barulah melengkapi!

KARTOLO : Waduhh!! Aku berdoa agar Dia tidak mengujiku seberatnya hingga tak mampu
aku pikul!

ADIPATI : Loohh! Mana bisa kau capai dengan cuma-cuma saja! Perjalanan kepadaNya
seperti belayar di lautan api. Bahteramu lilin layarnya kertas..berlengah
bererti binasa!! Kau tidak seharusnya berdoa tidak ditimpa ujian sebaliknya
mestilah memohon agar diberikan kekuatan ketika diuji..

WAK : Bagaimana kamu kata kamu cinta tapi tak mahu diuji? Seperti mahu anak tapi
enggak mahu sakit beranak! Kekasihnya akan diuji!

KARTOLO : Kisana pernah diuji?

ADIPATI : Apabila kau sudah binasakan dirimu dan menyatakanNya maka tiada lagi ujian.
Masakan Allah menguji 'dirinya'?


"HAHAHAHA!!!

ADIPATI : Yang berlaku padaku sekarang adalah 'gerak-bergerak' sebuah perjalanan yang
dipanggil "HAYAT!"

Thursday, December 11, 2008

Kartolo menjenguk pintu Sidratul Muntaha..

Selain berkorban Wagiman juga membuat kenduri aqiqah untuk si kecil Nur Muhammad. Bayi kecil itu sudah bisa ketawa bila diacah..

"perlahan-lahan anak ini lupa akan persaksiannya di alam roh apabila mula terpesona melihat dunia dan genggaman tangan sudah terbuka!"..kata Adipati.

"Apa yang digenggamnya dulu?" Ronasina bertanya..

"RAHSIA diri!"..tambah Adipati.." Apabila genggaman dilerai yang tinggal hanya angka 99. Satu lagi hilang!"

"ke mana?" tanya Kartolo.

"ke Sidratul Muntaha tempat Nabi s.a.w bertemu Dia! Hahaha!"sampuk Wak.

"waduh tingginya! Bagaimana bisa mencari kembali? Di mana sebenarnya Sidratul Muntaha?" desak Kartolo.

"di sini!" Adipati meletakkan jari telunjuknya ke ubun-ubun Kartolo."Langit ke tujuh! tempat tertinggi duduknya akal yang menimbangkan KEBENARAN!"..Jibril tiada di sini..Allah perintahkan solat setelah Muhammad kenal dia di sini kerana di sini tiada perantara!"

"loohh! kok selama ini aku hanya di tingkat 6!" kami ketawa mendengar rengekan lucu Kartolo!

Tuesday, December 9, 2008

Panaskah api?

Kami membakar lemang pada malam raya..Wak dan Ronasina tidak dibenarkan Adipati untuk bekerja keras kerana kami tetamu- katanya..maka Kartololah yang banyak berpeluh!

"bagaimana mahu mengenali tahap kepanasan sebenar api ini?" tanya Adipati.."Kata mereka seluruh api di muka bumi ini jika dikumpulkan belum menyamai percikan kecil api neraka!"

"ya! Sungguh bener katamu Gusti!" sampuk Kartolo.

"soalnya berapa darjah kepanasan api ini?" Adipati menunjukkan ke arah unggun api.

Kartolo : ah! api ini memang panas. di sini saja sudah terasa kepanasannya!

Adipati : Bagaimana kamu menyakan api itu panas sedangkan kamu hanya merasakan
'bahang'nya saja?

"ADUHHH!!" Ronasina menjerit tiba-tiba apabila bara api rokoknya terjatuh ke lengannya sendiri..kebetulan!

Adipati : Ya! itu memang panas tetapi itu hanya baranya! Belum apinya!

Wak malas melayan kerana asyik mendengar alunan suara Dewi yang melagukan Surah An-Nur dari dalam rumah Adipati.

Adipati : Untuk mengenali api kau harus terjun ke dalamnya tapi di saat itu kau tidak lagi mampu menyatakannnya kerana dirimu telah melebur bersamanya dalam 'kesatuan'!

Saturday, December 6, 2008

SyUKRI yang GILA?

Sempena Raya Korban ini, Wak teringatkan kawan Wak, Syukri seorang pegawai kerajaan sementara isterinya bekerja di klinik. Rumah mereka 5 km dari tempat kedua-dua mereka bekerja dan sewaktu bekerja dia meninggalkan anak kecilnya di rumah sendirian tanpa mengupah pengasuh..hanya waktu makan tengahari dia akan pulang menjenguk sekejap sebelum pergi bekerja semula..

"Kau gilakah Syukri?"

"Ahh!! Siti Hajar lagi gila..mencari makanan dengan meninggalkan Ismail yang masih bayi di tengah panas padang pasir..!TAWAKAL sungguh dia!

Thursday, December 4, 2008

HUUUU Yaaa!!

Sepertiga malam kelmarin Ronasina mengigau melontarkan kata-kata pujangga agung Melayu
- dari semi suci
dan limpahan nurhayati
ia mentajallikan nazar
ke kemuncak permai
meredupkan renungan pujangga yang melamparkan gurindam
pada hembusan gemalai pawana
LANTAS LALAI SEKETIKA PADA BUMI YANG PERNAH
MERESTUKAN SALAM
TENGGELAM DI DALAM LENA DAN TANGISAN
BAGAIKAN RAHSIA TANPA KALIMAH
MEMBAYANGI KEMBARAAN YANG DIKALUNGI
UNTAIAN RINDU..............
dengan segala sisa daya
kendati seribu tahun mentari melaba gurun
kehidupan terus tegar keikhsanan tetap segar
berikhtiar dan menyerah...
dengan setiap bilangan nafas
dan kerdipan mata
untuk mengabdikan cinta kudsi


sedar-sedar air matanya berjurai dalam hiba! entah kenapa zouqnya tiba!

Wednesday, December 3, 2008

Hanya kau sendiri...

..selingan sementara menanti sambungan kisah di Gunung Suralaya...

Sewaktu sarapan pagi di sebuah warung, ada seorang 'ustaz' sedang bercerita sambil mengajak kawan-kawan melakukan kebaikan dan meninggalkan kejahatan. Antara yang mendengar adalah kawan-kawan yang kaki menjebak burung.
"Akhirat nanti burung yang kau kurung dalam sangkar tu akan meminta Allah membalas perbuatan kejam kamu!" sampuk Baharin, taukeh warung sambil mengelap meja..
"Kepala hotak hanglah Baharin!" jerit Samad." Yang hang pi lap meja sampai mampuih semut-semut tu tak kejam? Biaq pilah semut tu nak caghi makan jugak!"..Baharin tersengih-sengih malu lalu mengangkat cawan ke dalam....

Si Ustaz menyampuk, "Ya!! Allah akan membalas dosa yang kita lakukan dengan seksaan yang mengazabkan lagi pedih!"...

tiba-tiba Lisut Gila yang dari tadi sibuk bermain dengan kucing di meja belakang menyampuk,
" Mana ada Allah hukum? Dalam perjalanan Rasulullah dengan Jibril dari satu langit ke satu langit pada peristiwa Isra' Mikraj semuanya menyaksikan manusia itu memotong lidahnya sendiri, membakar dirinya dan menghukum dirinya sendiri...HANYA MEREKA HUKUM DIRI MEREKA SENDIRI..tak nampak pun 'sesiapa' yang menghukum mereka?"

............................... kucing pun melompat mengejar tikus!

Monday, December 1, 2008

Gusti Adipati tidur..

Sementara mata hampir terlelap Ronasina melakarkan keadaan Gusti Adipati yang tidur seperti gaya selalu..gaya yang disarankan Islam..kalian lihat apa yang Wak nampak?




Sunday, November 30, 2008

..dah khatam atau baru mula?

Adipati : Al Quran ada 6666 ayatkan?

Mochtar : Saya tahu tu...

Adipati : ada berapa huruf kesemuanya?

Mochtar : err......banyak ya!

Adipati : haha! 30 saja..Alif sampai Ya! 30huruflah mencukupkan 30juzuk..kurang 1 tak jadi!
setiap 1 dari 6666 itu diisi pada tiap 1 dari 6666 urat di tubuh kita..dalam urat ada
darah! darah itu api..Api itu Iblis!..

Ronasina : dalam "ayat" pun ada iblis?

Adipati : dalam syurga pun ada iblis, kalau tidak Adam dan Hawa tidak terhumban ke dunia,
hahaha! bab tu kita cerita lain waktu!
Sebab itu darah perlu dijaga! Jangan melebihi atau kurang tekanannya.. nanti ayat
terputus..Ayat-ayat (urat) itu perlu diperbetulkan tajwidnya..diurut2 dan digosok2 agar darah (iblis) dapat dikawal...

Mochtar bingung!...

Mochtar : dikawal saja? tidak dihapuskan?

Adipati : bisakah? cuba faham dulu " AKU berlindung dengan ALLAH
dari SYAITAN yang direjam!"

Adipati tak terkawal bercerita seterus dan seterusnya membikin Mochtar ternganga....

Friday, November 28, 2008

Alif dan Ba..yang mana dulu?

"Lepas Asar nanti jemput Gusti Adi dan teman-temannya datang ke rumahku untuk menghadiri majlis khatam Quran anak-anakku, si Sulaiman dan Hassan!" jemput Mochtar yang tinggal beberapa rantai dari rumah Adipati..

"Insyaallah akan kami sampai! Wah! Sudah khatam si Sulaiman ya? Hassan pula sudah berapa kali khatam?" tanya adipati.

"sudah kali keempat Gusti!" tertawa kebanggaan si Mochtar..

"Celaka! sehingga sekarang aku masih belum khatam, masih bergelut memikirkan yang mana dulu antara Alif dan Ba?" Adipati merungut menggelengkan kepala..

Mochtar turut menggelengkan kepala tak faham mesej yang disampaikan Gusti..........

Thursday, November 27, 2008

Lahirnya Nur Muhammad..

Wagiman berlari mendapatkan Ibu Sartini. Dia yang kelihatan agak cemas memberitahu Ibu Sartini agar segera ke rumahnya di sebelah kerana Susi isterinya yang sedang sarat sudah bersedia untuk melahirkan..Ibu Sartini bingkas ke sana..

Adipati,Wak dan Ronasina mengekori lambat-lambat dan hanya berdiri di luar pintu rumah mereka..Wagiman enggan berbual, barangkali terlalu memikirkan keadaan isterinya yang sudah beberapa kali gugur kandungan, mungkin dia mendoakan agar kali ini dia bisa menimang cahaya mata!

WAAAAAA!!! bergema tangisan bayi lelaki di kamar itu mengucapkan salam kepada dunia sambil menangis kerana memikirkan beratnya tanggungjawab menanggung rahsia Yang Maha Esa yang bisa saja membawanya sama ada ke jalan keredhaan atau kemurkaan...
Hu Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!! tangisan kedua melahirkan kegembiraan kerana menjadi makhluk yang paling mulia memikulnya sedangkan makhluk lain tak sanggup memikulnya..

Adipati : Lahirlah suatu 'kehidupan'!
Ronasina : apa itu 'Hidup'?
Adipati : bila ia mempunyai pancaindera..hati, pendengaran,penciuman dan berkata-kata!
Ronasina : tidak hidupkah orang yang tiada deria pendengaran atau penglihatan?
Adipati : aku katakan 'pancaindera'!..bukan anggota badan..melihat bukan dengan mata
sahaja ngerti?
Ronasina : .............Ya!

Wagiman memberikan hormat agar Adipati menamakan putera sulungnya..dan namanya Nur Muhammad!

Wednesday, November 26, 2008

Dewi Ratna sang halimunan?

Ronasina terkejut sewaktu dia hendak mandi di perigi subuh tadi dia telah melihat kelibat Dewi di dapur rumah Adipati . Dewi bangun untuk meminum segelas air..dan sewaktu hendak memasuki kamar peraduannya Dewi hanya berjalan menembusi dinding kamar tersebut dengan tak perlu membuka pintunya!

Ronasina : halimunankah Dewi?
Wak : ah! Kan dia seperti kita?
Ronasina : aku lihat dengan mataku Dewi menembusi dinding kamarnya!
Wak : Ohoh! Kau pernah terbaca tentang betapa jika emas diletakkan bersama
logam yang lain bercampur-campur,jika dilihat melalui mikroskop- zarah
zarah mereka bergerak-gerak dan bercampur-aduk antara satu sama lain?
Ronasina : Justeru?
Wak : Kau tak pernah sekolahkah? Bukankah manusia itu tubuhnya terdiri dari
sel-sel? Sel-sel jika dilihat melalui mikroskop hanyalah ruang-ruang kosong
saja..begitu juga dinding batu itu..jadi jika kosong menyatu dengan kosong
maka sudah tentu ia dapat melepasi itu..ini teori Quantum namanya!
Ronasina : Brengsek orang tua ni dah jadi saintis pulak!

KASIH NIRMALA!

Di dinihari itu Wak layangkan surat untuk Dewi.............meminjam nukilan pujangga Melayu S. Amin Shahab! BISAKAH KALIAN MENAFSIRINYA?

kasih nirmala kasih yang tak ternoda
cinta yang terlindung daripada cacat dan cela
aku menumpang di bawah payung sutera!
kasihku nirmala
terbukti suci dan sempurna
jelas kelihatan pada tiap perbuatan
tak mungkin tercapai oleh khayalan insan
satu saat terkenang rindu
hilang sekurun resah dan pilu
memancar cahaya sinar purnama
KASIH NIRMALA SAMPAI KEMUNCAKNYA
ENGKAU MERESTUI DAKU MENERIMANYA
SATU YANG HAKIKI
SAMA YANG SAKSAMA
KITA TERNYATA
SATU DAN SEMUA!!

DEWI membalas....
DUA CINTA TIDAK BOLEH DILETAK DALAM SATU HATI!
aku hanya cintakan yang Satu!

Tuesday, November 25, 2008

cuma aku!

Menghilang tahun kutahan dahaga
setelah habis madah untuk sang puteri
pautan kasih kukenal sendiri
teringinku melihat di sebalik hijabmu
wajah yang ku puja
kekasih lama sudah aku merindu
larut nan denai
larat nan damai
haram kelamin untuk kita bercerai rasa
kasih dan sayang dalam keredhaanMu!
Adipati selalunya akan duduk di atas sebuah batu besar terletak di puncak Gunung Suralaya..jika kalian berdiri di batu itu maka kalianlah yang paling tinggi di kawasan tersebut..jelaslah kelihatan segala apa yang di bawah dan dekatlah kalian kepada yang di atas..

"Apa yang ada di atas semasa Gusti duduk di batu itu?" tanya Ronasina sewaktu lepas makan malam..
"hanya ada aku!" jawab Adipati..
"seronokkah berada 'di atas?"...tanya Ronasina.
" yang ada hanya sunyi..tiada makna!"jelas Adipati..
"Justeru itu kita harus turun "ke bawah" semula untuk menikmati HAYAT?" tanya Ronasina..
"harus turun ke bawah..duduk di atas tiada siapa dapat menyaksikanmu dan turun ke bawah barulah dapat saksi menyaksikan!" Adipati.."Adanya gerak-bergerak setelah lengkap zat, sifat, asma dan afa'al!.........
Wak menyandarkan diri di dinding menghembuskan gudang garam dari hidung ke udara lepas hingga ia hilang pulang ke Loh Mahfudz...suara Dewi Ratna berbual dengan ibu Sartini di dapur menggetarkan sanubari ini..Dewi....!
Malai rinduku merintih kecintaan
Duduk termenung hanya bingung
kerinduan
walaupun jauh dari nyata
kasih dan sayang telah lama kusatukan
selimut kasihku dalam gemalai
ke laut jawi kan kukirimkan sana..
duhai kasih hijabmu di sini
masyhur rupamu di mata kalbi ini
berbaringan diusik rindu azali
di mana kau kekasih yang jauh dariku
memakan debu rinduku
segenap nafasku melihat renunganmu
wangi dan harum
kau kekasih antara lamunan
segala kalimahku ini siapa yang mengerti...

Saturday, November 22, 2008

bertemu SYEIKH ABDUL QADIR Al Jilani?

Wak berdiri di luar pagar masjid bila mana lelaki berserban dan berjanggut itu berdiri di muka pintu masjid..kami dipisahkan oleh pagar.
Tiba-tiba terpacul dari mulut Wak,"SYEIKH ABDUL QADIR JAILANI? Sultanul Aulia?"..anehnya lelaki itu langsung tidak nampak Wak..

Wak terjaga dari tidur dan memikirkan apakah lelaki itu benar-benar dia?Ah!! tak penting..kalau pun itu wali Qutb yang dimaksudkan menghiasi mimpi Wak,Wak hanya boleh beranggapan bahawa diri Wak masih terlalu kerdil sehinggakan dia tidak nampak dan tak kenal akan diri Wak ini...Hu Ya!

Friday, November 21, 2008

Seorang tua di kaki gunung!

Ibu Sartini menyambut kedatangan kami dengan gembira. Adipati tiada kerana ke rumah Tok Ayah seratus meter dari situ. Selepas berbasa-basi dan bertanya khabar,kami meletakkan beg dan menuruti ke rumah Tok Ayah..
Tok Ayah asalnya dari Patani dan menetap di sini sudahnya. Guru kepada Adipati ini masih kelihatan gagah biarpun sudah berusia 96 tahun. Anak-anak,menantu dan cucu-cucunya tinggal bersamanya di rumah sederhana itu. Selalunya selepas subuh Tok Ayah akan memasak untuk bekalan anak-anak, menantu dan cucu-cucunya bekerja dan bersekolah. Kemudian dia akan menyeluk saku baju lusuhnya memberikan wang belanja sekolah untuk cucu-cucunya.Hingga hari ini Wak tertanya-tanya bagaimana Tok Ayah mempunyai wang yang tak pernah putus dari sakunya.
Apabila matahari naik dia membawa makanan ke belakang rumah untuk ayam itiknya, kucing peliharaannya dan juga kambing..kemudian dengan kudrat tuanya dia akan memanjat bumbung serambi rumah dan meletakkan makanan untuk dimakan oleh burung-burung liar dari hutan..sebelum menyiram pokok bunga, Wak pernah melihat Tok Ayah mencangkung di sudut rumah memberi makanan kepada semut-semut. Pernah juga sekali Wak melihat Tok Ayah meletakkan sejengkal ranting kayu merentangi longkang kecil."Biar mudah semut menyeberang,"katanya...
Tok Ayah kelihatan sihat dan gembira dengan kedatangan kami. Riuh mulutnya bercerita dan dalam cerita nya juga ada berbagai-bagai ilmu dicurahkan. Tok Ayah memasak dan menghidangkan kami dengan masakan yang walaupun sederhana tetapi terasa enak, air tangan insan yang tulus..Tok Ayah tidak menyertai kami makan sebaliknya dia menghiburkan kami dengan nyanyian dan laguan puji-pujian ke hadrat Tuhan..kami terhibur!
kami meninggalkan rumahnya jam 11.30 malam..tidak sampai 20 meter berjalan Ronasina ingin berpatah ke rumah Tok Ayah kerana kameranya tertinggal..dan sewaktu dia sampai kepada kami semula yang menunggunya, Wak dengar Ronasina mengesat hidungnya yang berhingus seperti baru menangis..belum sempat bertanya mengapa.. Ronasina berbisik ke telinga Wak,"Wak tahu..sewaktu aku sampai di muka pintunya, aku lihat Tok Ayah sedang makan *ghemah* kita!"

*ghemah- sisa-sisa nasi/makanan yang bersepah di lantai

Monday, November 17, 2008

Mencari biarlah di tempat terang!

Hari sudah gelap. Dari jauh kami sudah nampak kelip-kelip api lampu dari rumah Gusti Adipati..Semakin cepat langkah kami atur biarpun badan terasa letih. Ronasina seakan teruja..
sewaktu melintasi rumah Maulana Nasruddin kami dapat melihat dengan jelas dia sedang terbongkok-bongkok mencari sesuatu di ruang tamu rumahnya yang terang benderang itu..
Nama sebenarnya Achmad Kamil Ishaq tetapi sifatnya yang suka memperolok-olokkan kawan-kawan dan bergurau senda membuatkan dia digelar Maulana Nasruddin bersempena dengan nama watak seorang bijak pandai yang popular di Baghdad suatu masa dulu. Namun, Achmad Kamil juga bukan calang-calang manusia- tiada siapa di situ yang dapat menafikan kebijaksanaannya berbicara dalam soal ketuhanan.

Wak : (melaung dengan kuat) Ya Syeikh! Kabare?
Nasruddin : Jonokah? Waraasss!!
Wak : Buat apa tu sehingga terbongkok-bongkok begitu?
Nasruddin : Aku sedang mencari cincin emas milik isteriku yang hilang di tengah laman
sore tadi!
Wak : Hilang di luar mengapa cari di dalam? mana mungkin bisa ketemu?
Nasruddin : Di luar sana gelap..lalu aku berfikir lebih baik mencari di tempat terang saja!

Ronasina ketawa dengan penjelasan tersebut. Barangkali dia faham mesej yang cuba disampaikan..Kalian?
Ah..semakin dekat dengan rumah Adipati semakin berdebar mengingatkan Ratna.

Saturday, November 15, 2008

Raden Jumaat dan maling!

kurang lebih setengah batu lagi kami hendak sampai ke rumah Adipati..hari larut petang waktu kami melintasi rumah Raden Jumaat yang kelihatannya sedang termenung jauh di serambi rumahnya..begitu asyik lamunannya sehingga tidak sedar akan dia seorang lelaki yang tak dikenali cuba mencuri masuk ke dapurnya. Manakala terlihat kami, lelaki itu bersembunyi di sebalik tiang..

Wak : Raden! Kenalkah kamu lelaki itu?
Raden : Dia tiada kena-mengena denganku!
Wak : Mengapa membiarkan dia masuk ke rumahmu?
Raden : Apakah ia ada kena mengena denganmu?
Wak : Sudah tentu tidak! Tetapi dia nampaknya seperti hendak mencuri barang di
dalam rumahmu!
Raden : Dia boleh ambil apa saja yang dirasakannya sangat menguntungkan asalkan dia
tidak menggangguku..tapi kau menggangguku Jono! Kau mengalihkan tumpuan
ku yang sedang berbicara dengan kekasihku! Pergi!

Kami meneruskan perjalanan tanpa sepatah protes..ah! rumah Gusti Adiputra emakin hampir..Sihatkah Dewi Ratna?

Sunday, November 9, 2008

Bunyiamin yang pemurah..

Di pinggir pekan setengah batu dari Kampung Mahameru kami lewati tika hampir zohor..di situ kami dapat lihat Bunyiamin hartawan yang sangat pemurah sedang mendermakan wang dan menyedekahkan sedikit pakaian kepada orang awam dan yang miskin..anehnya dia meletakkan wang dan pakaian itu di atas tanah dan membiarkan mereka mengambilnya sendiri..

Wak : wahai Bunyiamin! Bukankah Nabi berkata tangan yang di atas lebih baik dari yang
di bawah? Mengapa tidak kamu beri saja mereka dan bukan meletakkan di tanah!

Bunyiamin : Dunia ini begitu kecil nilainya Jono! disebabkan olehnya aku tidak mahu melihat
tanganku berada di atas tangan orang lain..ini bukan sedekah..sekadar pemberian!

Kami meneruskan perjalanan semula....

Friday, November 7, 2008

anak kecil yang cukup tawakal!

Untuk sampai ke perkampungan Mahameru tempat tinggalnya Adipati di kaki Gunung Suralaya perlu berjalan kaki hampir 5 jam. Kalau berjalan tenang2 pasti keletihan tidak terasa. Ronasina yang pertama kali menuruti Wak hanya berdiam saja sepanjang perjalanan, jelas wajahnya berasa kekaguman dan tidak sabar menemui Adipati.
Di pekan kecil berdekatan, kami berkenalan dengan seorang kanak-kanak 12 tahun yang juga menuju arah yang sama dengan kami. Katanya dia ke sana ingin mengunjungi pamannya. Lantaran keletahnya yang menarik, kami mengajaknya menyertai kami ke kampung Mahameru.
"tetapi kami tidak ada makanan!" kata Ronasina.Anak yang bernama Fakir ini menjawab,"jika bapak-bapak lapar, saya juga akan turut berlapar."
Di perjalanan kami dihadiahkan seseorang sedikit makanan.
"marilah makan!" pelawa Wak tetapi Fakir yang sering melawat pamannya di perkampungan itu menjawab "saya sudah bertekad untuk tidak menerima apa pun melalui seorang PERANTARA".

Ronasina : huh! anak kecil! sampai begitu sekali ketatnya kalian lakukan kepada dirimu!
Fakir : Janganlah bapak memujiku sebab Dia yang membuat perhitungan untuk kita. Aku
hanya bertawakal!
Wak Jono : Apa yang kau tahu tentang tawakal?
Fakir :Tak tahu..tapi kata pamanku permulaan tawakal adalah jika kita merasakan suatu
keperluan, kita tak menginginkan sesuatu pun selain Dia yang memiliki segala
kecukupan!ataupun Tawakal itu adalah mengharapkan pada Dia dan berputus asa
dari apa yang ada di tangan manusia!

kami pun makan sedang anak ini bersiwak dengan kayu sugi sahaja.

Saturday, November 1, 2008

Haji Karim masuk dalam Kaabah!

Haji Karim tetaplah Haji Karim..dia terus-terusan ghairah menceritakan pengalamannya di Mekah. Yakin benar dia mendapat Haji Mabrur apatah lagi dia berasa bernasib baik tuah badannya kerana dapat masuk ke dalam Kaabah!

"Aku beruntung dalam ramai-ramai tu aku berjaya masuk ke dalam Kaabah! Ini rezeki dan bahagian aku yang Allah kurniakan yang tak dapat pada orang lain. Kau pun tak dapat masuk dalam kan Wak?" Haji Karim becok bertanya..

"Apa yang ada di dalam?" tanya Wak..

Haji Karim mengerutkan dahi,"emm...takde apa-apalah Wak. Orang kata kalau pandang atas nampak tiang arasy kerana tiang arasy selari dengan kaabah."

"Habis kau nampak apa? Jangan cerita bab tiang arasy tu..aku mahu tahu apa yang kau nampak?..tanya Wak.

"Selain lampu, aku tak nampak apa-apa Wak..kiri kanan,atas bawah, depan belakang aku lihat..tiada apa-apa kecuali diri aku je.."kerut wajah Haji Karim tetap tak hilang..

" kecuali apa?" Wak mengulang soalan sembari menjeling ke arah Ronasina yang leka bermain dengan pemetik api rokoknya seperti tidak mendengar. Malam ni Ronasina datang bersama kawannya Rodzi Jawa.

Haji Karim mengulang jawapannya,"Aku hanya melihat diri aku saja Wak..tiada apa-apa yang aku lihat"..

Wak berkata, "aku harap kau dapat melihat "diri kau" itu juga apabila di luar Kaabah!

..Haji Karim hanya diam dan wak tahu dia langsung tak faham apa maksud Wak..

(Wak akan ke Gunung Suralaya seminggu mulai malam ini..kalian teruskan perbincangan sehingga Wak kembali, itupun kalau masih bisa kembali dan masih bernafas..)

Thursday, October 30, 2008

part 2- Haji Karim..

Haji Karim : Apa yang Rona repekkan tadi Wak? Disusah-susahkannya kalimah syahadah?

Wak : Apa yang susahnya?

Haji Karim : takdelah..saya tak pernah dengar pun persoalan-persoalan itu!

Wak : tak pernah dengar? Banyakkah yang telah kau dengar dan tahu sehingga yang
tak pernah kau dengar itu tiada dalam pengajianmu? Atau kau tak tahu?

Haji Karim : saya mengaku saya tak tahu Wak....tiba-tiba saya rasa sekecil kutu di depan
mereka yang saya rasa selama ini mereka itu jahil..(menangis)

Wak : kalimah pertana namanya Syahadah Tauhid dan keduanya Syahadah Rasul.
kalimah tauhid ada 12 pecahan huruf dan yang Rasul pun ada 12 huruf.
Bermakna 24 jam kita wajib tidak tergelincir dalam kalimah tersebut..nafikan
ujud yang lain dan isbatkan yang nyata hanya Dia!

Haji Karim : hanya Allah yang wujud?

Wak : "Allah" masih lagi bernama dan berhuruf..kalau kau bersandarkan nama
kau masih lagi syirik!

Haji Karim : HAAAHHHH!!!

Wak : Apa yang kau dapat dengan hanya berpegang pada 'nama'? yang Haq masih
gagal kau kenali?..asal dirimu sendiri pun tak mampu kau ungkapkan..

Haji Karim : aku berasal dari Adam!..dari tanah...

Wak : kalau mati nanti pulanglah kau ke tanah..di situlah emansipasimu!

Haji Karim : ahhhhh!!! aku ada roh...ke mana pulak dia ye?

Wak : asal bermula dengan "Bismillahirrahmanirrahim"..ba, sim, mim, alif,lam,lam,ha,
alif, lam,ro,ha,mim,nun,alif,lam,ro,ha,ya,mim...19 huruf!

Haji Karim : apahal lak tu?

Wak : sebenarnya ada 20 huruf..satu huruf pada satu sifat Allah..tetapi tinggal 19
satu huruf disembunyikan...

Haji Karim : di mana?

Wak : hahaha!! lihat kedua tapak tanganmu..huruf apa?

Haji Karim : itu aku tahu..bukan huruf tapi angka dalam tulisan Arab..18 dan 81..campur
kan 18 dengan 81 jadi 99 nama Allah....

Wak : sebenarnya 100...satu disorokkan..

Haji Karim : di mana?

Wak : tanya Ronasina.........................

Tuesday, October 28, 2008

HAJI karim!

Karim! hey Karim!..Kariiimmm!!
lebih sepuluh kali Wak laungkan namanya tetapi Karim yang tak sampai 5 meter itu langsung tak dengar. Sudah pekak barangkali!

"bukan Karimlah Wak..Haji Karim!"..bisik Ronasina. Oh! Patutlah enggak menyahut, belanja ribu-ribu ke Mekah, Wak tak panggil dia Haji sudah tentulah dia marah.
Haji Karim sibuk menceritakan pengalamannya di Mekah kepada beberapa anak muda yang melopong mendengar. Wak tidak kisah kerana mungkin ceritanya akan merangsang anak-anak muda itu untuk ke Mekah. Ada juga seorang dua yang sesekali mencebik seolah-olah meluat mendengar, ah! kalau yang baik-baik apa salahnya.

Sesekali dia mengulang-ulang nasihatnya agar anak-anak muda itu segera menunaikan haji. Wak hanya memerhatikan dari meja berasingan, agak kelucuan melihat Ronasina berpura-pura ternganga mendengar sedang anak muda rugged itu juga pernah ke sana. Sampai ada yang bertanya macamana nak bawa balik toyol..haha!

"apabila selesai mengerjakan haji maka sempurnalah Rukun Islam kita kelima-limanya!Sempurnalah kita sebagai muslim!" hujah Haji Karim.

"malang amat saya! Rukun Islam yang pertama pun saya tak tahu!" tunduk sayu dan lemah kata-kata Ronasina...sayu nak mengumpan..hihi!!

"MasyaAllah apa nak jadi kamu ni Rona! mengucap dua kalimah syahadah pun tak tahu?bertaubatlah!" seru Haji Karim.

"ya Haji! 2 kalimah syahadah..kalimah pertama syahadah apa dan kalimah kedua syahadah apa? berapa huruf kedua-dua himpunan dua kalimah tersebut dan ia mewakili apa setiap satu hurufnya? Lailaha illallah! Tuhan mana yang nak dinafi Allah mana yang nak diisbat? atau takde nafi-isbat melainkan sebat aje? Tiada Tuhan yang wajib disembah melainkan Allah, Tuhan mana yang tak wajib disembah dan mana Allah yang nak diperakukan sebagai yang wajib disembah? Muhammad mana yang disuruh Allah..Muhammad Mustofa, Muhammad bin Abdullah, Muhammad (Yang Terpuji) atau yang mana? tolonglah..tak lepas lagi saya Rukun yang pertama.." Ronasina berkata perlahan..

kali ini giliran Haji Karim yang dah 'selesai sempurna' sebagai muslim pula menunduk...

Sunday, October 26, 2008

KIAS FANSURI

suatu tika dulu terjadi polemik akan video clip KIAS FANSURI nyanyian M.Nasir lirik Loloq. kerana lirik tersebut ada menyebut Nabi Yusuf a.s maka M.Nasir dikatakan berlakon menjadi Yusuf dan Vanida Imran menjadi Zulaikha.
juga laungan latar 'aum!' dikatakan menyerupai zikir Hindu pada Hare Rama Hare Krishna..
cerita ni dah lama selesai dan dah banyak dihujahkan.. Wak perturunkan lirik dan video dan minta kalian kupas..kita bincang!

tak sempat dipapas hidanganku habis
bila ku terpandang dia melangkah
masuk hendak menjamu selera
geletar lututku
di belakang tabir
bilaku terdengar
namaku dipanggil
dia
matanya merah menyala
dia
hadiahkan tubuhku
tujuh lacutan pedang saktinya
dia
JANGAN SESEKALI KAU CERITAKAN PENGALAMANMU YUSUF
TAKUT-TAKUT MENGUNDANG BENCANA
siapa tahu betapa berat cinta yang ditanggung
sehingga dia sanggup lakukan
biar apa saja demi mendapatkan
restu sultan cahaya hatinya
TAK SIA SIA AZAM ZULAIKHA
BISA JADI CERMIN MENGINTAI JIWA
TAK SIA-SIA MIMPI ZULAIKHA
BISA JADI LORONG INSAN BERCINTA
bisikan memujuk memupuk nurani
lalu terbukalah pintu yang menghijab
dia
aku kenal dia lama dahulu
dia yang melamarku dalam mimpi
KIAS FANSURI MADAH BERSARI
KIAS FANSURI LEMBAH YANG SEPI
KIAS FANSURI MAWAR BERDURI
KIAS FANSURI LANGIT YANG TINGGI
video

Tuesday, October 21, 2008

Kartolo nak bakar syurga!

sedang Wak berbual dengan Gusti Adipati di laman rumahnya pada waktu malam, tiba-tiba terlihat dalam gelap kelibat Kartolo berjalan meluru seperti mengejar sesuatu sambil memegang jamung (api seperti obor untuk menyuluh perjalanan waktu malam). lantas kami berdua berlari mendapatkan Kartolo.

"Mahu ke mana kau Kartolo?" tanya Adipati.

Wak lihat keadaan Kartolo seperti sedang terkejut dari tidur.

"Aku mahu bakar syurga kerana manusia hanya cintakan Allah kerana adanya syurga. Cinta yang sejati haruslah semata-mata kerana Dia dan tiada sandaran dengan yang lainnya!". "Perantara harus dimusnahkan agar cinta yang diserahkan benar-benar ikhlas tanpa mengharapkan ganjaran"...

......Kartolo sehabis kata-katanya terus duduk bertinggung sambil menangis teresak-esak sebelum pulang semula ke kamarnya begitu saja selepas itu..

Saturday, October 18, 2008

nampak Tuhan?

Kartolo : Bolehkah kita nampak Tuhan Jono?
Wak : laa...kan itu soal paling rendah sekali..
Kartolo : Kau pernah nampak Tuhan?
Wak : hahaha!!
Kartolo : bagaimana ya Jono?
Wak : Kau akan lihat Tuhan setelah kau binasakan semua pandanganmu pada yang
lain..
Kartolo : lepas dah nampak, apa berlaku?
Wak : Hebahkan dan pasti kau jadi Al Hallaj atau Syeikh Siti Jenar!
Kartolo : huh! Nggak mahu! Bahaya looh!!

AlHallaj dihukum bunuh kerana berkata "analHaq!"(akulah Kebenaran/Tuhan) ketika dalam keadaa dzauk! Dia enggan menarik balik kata-katanya dan sanggup dibunuh..ketika dipancung darahnya menitis dan membentuk tulisan kalimah "Allahu Akbar"..
Syeikh SitiJenar memilih untuk berselisih pandangan dengan kumpulan Wali Songo. Beliau dikatakan menyebar fahaman wahdatul-wujud yang tidak sesuai diajarkan pada orang awam..juga enggan menarik balik kata-katanya yang dia sudah bersatu dengan Tuhannya, jemaah wali menjatuhkan hukuman bunuh demi menyelamatkan aqidah orang awam...

Friday, October 17, 2008

kata-kata sahabat....

KHALID SALLEH-
sing ono orak ono
sing orak ono ono
(yang ada tak ada, yang tak ada ada)

SANI SUDIN-
kasihku terlerai di dalam cintamu
rindu yang kusemai bersama janjimu
kini kau dan aku menjadi satu
lahirlah kalimah di alam syahdu
walaupun kau jauh hampirmu padaku
tapi hampir tak tersentuh oleh tanganku
bak isi dan kuku di jari tanganku
yang kan kugenggam warna malam siangku
perlukah kata seindah bahasa?

LOLOQ-
makin puja makin cinta menusuk kalbuku
dalam naik turun nafas menjunjung namamu
makin asyik makih jauh dihanyutkan rindu
tiap saat ketika ku dambakan wajahmu,jiwamu..
aku sanggup cabar sesiapa saja
yang sempat memandang cahaya kau itu dan tidak tergoda
tersungkur jatuh
melutut kasih Latifah!

S. AMIN SHAHAB-
sesaat bersatu dalam nyata..tiada jarak pemisah lagi
tiada garis sempadan janji
aku terima dan jua memberi seikhlas hati..
takku hairan takku peduli
walau bulan jatuh ke bumi
dan hadir bidadari
takku impikan lagi..

M.NASIR-
sayang pada mereka yang tak mengerti
sayang pada hati tertutup mati
bagai sangkar tak berpenghuni
burung berharga terlepas lari..
padamu jua tertuju segala jalan
padamu jua cinta userahkan
kerna hati seorang pencinta
pandangannya satu
matanya hanya melihat dia
yang melihatnya hanya dia
kekasihnya!

ZALEE REDANG-
aku datang dari jauh
aku datang mencarimu
walau hati rasa sedih
aku datang mencarimu
alif di atas 'A' (aku)
alif di bawah 'I'(ingat)
alif di bawah 'U' (ujud)

si tukang kasut dengan kekasihnya!

Ya kekasihku Yang Maha esa
kurindu padamu Ya allah
kemarilah sayang kepadaku
kusisir rambut harummu
kuikat tali sepatumu
akan kupakaikan baju baldu
agar kau makin sayang padaku
dan kita tidakkan terpisah lagi..
ohh!!

"HOI! Kalian sudah gila? mana bisa kalian samakan Allah dengan makhluk yang berambut dan memakai sepatu? Laknatlah kau yang mensyirikkannya" jerit Wak apabila melintasi lalu terdengar nyanyian seorang tukang kasut yang sedang leka menyanyi sambil membaiki kasut pelanggannya. Kerana terkejut, si tukang kasut itu terbangun dan seperti hendak menangis lelaki itu terus lari meninggalkan niagaannya..

" Bahalol kamu? Mengapa kamu berbuat demikian?" Wak hairan apabila Guti Adipati memarahi tindakan Wak itu ketika wak menceritakan perihal lelaki tukang kasut tadi..

" Lelaki itu sedang fana dan asyik dengan "kekasihnya"! Orang yang sedang mabuk rindu bisa saja berkata yang bukan-bukan kerana cinta kudus akan membuat manusia itu seperti hilang kewarasannya..perbuatan kalian telah mencetus keraguan di hatinya dan mengeruhkan hubungan dia dengan kekasihnya!!"..merah mata Adipati memarahi Wak..

Kerana berasa berdosa, Wak mencari lelaki si tukang kasut itu tetapi dia sudah tiada di tempat biasanya...
setelah puas akhirnya Wak bertemunya yang sedang duduk termenung kesedihan di sebalik longgokan sampah di sudut pasar. wak memohon maaf kepadanya...
walaupun dia memaafkan ternyata hatinya tercalar kelukaan........

Tuesday, October 14, 2008

bicara cinta Dewi Ratna..

wak pernah cuba melamar dewi Ratna Ratu Indera suatu masa dahulu..Perawan ini menghabiskan masanya dengan menyerahkan dirinya kepada yang Maha Esa!

..Suatu ketika dia mengirim tiga batang lilin, sebatang jarum dan sehelai rambut kepada Wak..

" jadilah seperti lilin ini yang dapat menerangi dunia dan dapat pula membakar dirimu!"
" Jarum ini pula sanggup beramal/bekerja walaupun dalam keadaan telanjang!"
... jika dapat kau lakukan seperti barang itu beribu tahun maka engkau tak akan berbeda dengan rambut ini!" ujar dewi.

"Apakah kau mahu kita bernikah?" tanya Wak yang menanggapi tegurannya.

" Ikatan pernikahan berlaku bagi orang yang masih memiliki dirinya! aku telah melebur diriku dan lenyap ke dalamNya!" Keberadaanku adalah melalui Dia. Aku sepenuh milikNya!..aku hidup dalam bayang-bayang kawalanNya..kau harus melamar kepadaNya jono, bukan kepadaku".

"bagaimana engkau dapat menemukan rahsia itu Dewi?" tanya Wak.
"aku telah kehilangan sesuatu dan sesuatu itu ternyata ada padaNya' jawab dewi.

wak bertanya bagaimana Dewi mengenali "DIA"?

"Aku mengenali tanpa suatu cara. Sedangkan engkau mengenali 'cara'!"

Sunday, October 12, 2008

AKU, KAMI, DIA?

kartolo : mengapa kadangkala dia bahasakan "AKU" pada sebahagian ayat?

Adipati : ketika masih duduk dalam 'dzat'!

kartolo : "KAMI" pula?

Adipati : kala segalanya sudah 'jadi'..jadi MUHAMMAD, seisi alam dan sekalian makhluk
kemudiannya terpercik darinya...tika dzat, sifat, asma dan afa'al menyatu!

kartolo : "DIA" pula?

Adipati : sesudah fana dan 'hilang' melebur dari sifat, asma dan afaal....

kartolo : kadang2 digunakan namaNya dalam sesetengah ayat!

Adipati : asal jangan kita sekadar bersandar kepada 'nama' sudahlah! itu bukan diri
yang hakiki!

..............kartolo memandang Wak sambil menggaru-garu hidung..tak fahamlah tu! Wak faham separuh-separuh masa itu!..kalian?

Friday, October 10, 2008

Kartolo pening mengira Tuhan!

Kartolo : kalau begitu rohnya pulang ke mana?

Wak : Hak Allah kembali kepada Allah..Innalillahi wa inna ilai hi raji'un!

Kartolo : Pulang kepada Allah? maknanya ada 'tempat?' Allah bertempat?

wak : Kembali ke tempat asal sebelum ke mari..rahsiaNya!

Kartolo : jasad ke mana?

Wak : hahaha! bila pula dipisah2kan? Allah dan Muhammad mana bisa berpisah?

kartolo : habis tu? ada yang tertinggal di liang lahad hancur lebur dan ada yang tidak
binasa pun..tidak dimakan ulat..bagaimana?

Wak : Kau mahu bagaimana?

Kartolo : Kembali kepadaNya! jasad dan roh sekali! Innalillah....er..kau bagaimana?

Wak : aku sudah lama 'mati'..dah lama binasa! dah lama kupulangkan semuanya!

Kartolo : habis kau siapa?

Wak : Akulah aku! SATU! kau adalah kau! SATU!...TIADA DUA!

Kartolo : Dia juga satu?

Wak : Bagaimana pula dalam Quran sekejap dia bahasakan dirinya "aku",
kadang-kadang "kami" dan kadang2 "dia"..kadang2 digunakan nama "Allah"?
bukankah "kami bermaksud lebih dari satu? "Dia" bermaksud pihak lain?

Kartolo : err....bagaimana ya?

Wak : hahahaaha!!

Thursday, October 9, 2008

tiga anak muda 'menghumban' Wak ke Hajarul Aswad!

beberapa kali mencoba merapati hajarul aswad menemui kegagalan..orang terlalu ramai dan wak tidak sanggup bersaing dan dikasari jemaah-jemaah lain..

sehari sebelum pulang ke tanahair, wak tidur di depan kaabah dengan harapan dapat mengucup hajarul aswad...puas mencoba masih tidak berjaya..tiba2 seorang anak muda Indonesia bertanya,"bapak masih belum kucup? mari ikut saya!".. wak memeluknya dari belakang. Anak muda bertubuh kurus ini meloloskan dirinya dari rebutan jemaah2 bertubuh besar..

Aneh! bagai dilontar tiba2 muka Wak benar-benar berhadapan hajarul aswad dan untuk seketika wak rasa seperti tiada orang di sekeliling..Wak pun mengucup hajarul aswad walaupun bukan itu yang sangat diinginkan wak..cuma sekadar ingin 'merasa'..

selepas itu wak ditarik keluar dan dibawa pemuda ini ke tepi. Rupa2nya mereka bertiga dan menarik wak ke sudut. Sambil menghulurkan segelas zam-zam mereka memberitahu yang mereka pelajar di mekah dan mengharapkan derma ikhlas dari Wak. Sebaik saja wak menghulurkan 10 Riyal, mereka menolak," kami sebenarnya 5 beranak pak! 1o riyal enggak cukup! biasanya mereka beri 50 riyal!"

wak : ya! tapi saya bukan orang kaya dan ini sumbangan ikhlas! sedekah itu mestilah
ikhlas oleh pemberinya dan yang menerimanya harus juga ikhlas..

pemuda 1 : kalau begitu simpan saj duit bapak itu..

(pemuda 1 dan 2 berlalu..pemuda 2 berjalan sambil mulutnya terkumat-kamit memandang bengis kepada Wak, barangkali marah kerana 'budi' mereka dibalas murah oleh Wak!")

wak : bukankah sedekah itu harus ikhlas?

pemuda 3 yang kelihatan lebih lembut wajahnya dari kedua tadi menjawab," ya! kami terima ikhlas derma bapak itu tetapi kami 'pulangkannya' kembali pada bapak kerana bapak lebih memerlukan!'..dia pun berlalu..

Wak hanya memandang mereka berlalu dengan kesabaran yang cukup tinggi..berhati-hati mengawal kejantanan kalau2 ini hanya cobaan Yang Maha Esa! pemuda-pemuda itu tidak kelihatan lagi selepas itu..

*mungkin coba hendak menguji Wak untuk tidak lokek menderma dan jangan takut papa ketika beramal kerana mesti percaya rezeki Allah itu akan pasti ada ..

Yang Wak tahu.......... Wak kenal apa sebenarnya 'hajarul aswad"! yang susah dikucup itu, kerana apabila sudah 'dapat', kalian bisa mengucupnya bila-bila masa!

Tuesday, October 7, 2008

part 2- Beraya dengan bunian gunung Suralaya!

selepas solat Wak duduk bersembang bersama-sama Gusti Adipati sekeluarga.. mereka bermaaf-maafan dan bersuka-sukaan menikmati manisan dan juadah..
Wak tumpang gembira sembari hati sedikit resah meninjau-ninjau bilakah Dewi Ratna muncul menziarahi kami....

lalu Wak ke dapur membelah lemang..Kartolo, si tua pembantu Gusti hanya melihat sambil menggantang asap kreteknya..
" kasihan buluh itu..masa hendak dibikin lemang susah-susah merempuh hutan mencarinya, apabila sudah masak dibuang saja dia..langsung tidak berguna!" gurau Kartolo.

"ya! tapi tanpa buluh bukan 'lemang' namanya! adanya nama lemang kerana dirangkumi bersama lemang, daun pisang, pulut, santan dan lain2..."

Kartolo meningkah,"Ya! tapi akhirnya yang hendak dimakan cuma "isinya" saja.. yang lain enggak berguna!".............

-sepi- Wak meneruskan kerja tanpa menyahut...

Kartolo : samalah dengan kita..bila kita mati yang mana pulang kepada Allah? jasad atau roh?

Wak : roh!

kartolo : mengapa jasad tertinggal di kuburan? siapa yang disoal malaikat? jasad yang tertinggal atau roh yang diangkat pulang ke hadrat Illahi?"

wak : (diam)

kartolo : mengapa jasad saja yang disoal dan dipukul sedangkan yang berbuat dosa itu jasad dan roh bersama-sama !

wak : tentulah yang disoal itu jasad dan roh..mana bisa jasad bergerak bersoal jawab kalau tiada roh..(saja bagi jawapan bodoh)

kartolo : bukankah 'mati' itu bermaksud roh terpisah dari jasad?

wak : siapa kata?

kartolo : habis? kalau roh tidak berpisah dengan jasad, maka yang diangkat ke langit itu apa?

wak : nyawa!

kartolo : bukankah nyawa itulah roh?

wak : hahaha!!

kartolo : kalau jasad tertinggal di liang lahad dan roh diangkat ke langit, di mana "diri" kita yang sebenarnya?........


....Wak bangun mengambil rendang ayam kampung lalu mencicah dengan lemang tanpa mempedulikan permainan Kartolo...
Kalian bagaimana?

Monday, October 6, 2008

beraya dengan 'bunian' gunung Suralaya!

maaf kerana terburu2 pulang beraya sehingga lupa nak ucapkan di sini. Wak bergegas ke Gunung Suralaya apabila mendapat tahu Ibu Sartini, isteri Gusti Adipati jatuh sakit.
wak sampai malam raya dan agak keletihan..

Paginya wak terjaga apabila sayup-sayup terdengar suara takbir dari pesantren yang 200meter dari kamar Wak.. lalu bersiap2 hendak ke sana bersolat..

Melangkah ke pesantren, dari jauh Wak lihat berbondong2 insan berpakaian putih menuju pesantren. Tidak jelas jantina mereka kerana kelubung labuh menutupi tubuh mereka. Suara takbir bergema disambut mereka dengan laungan "Ya Rabb!".."Ya Hu!" Hu Ya!" "Hu! hu! hu!".. gemanya gemuruh membikin roma Wak berdiri. Persis tentera Badar menuju medan perang. Semangatnya dapat wak rasa..tubuh terasa menggigil!

selesai solat dan khutbah mereka yang berpakaian putih bersalam-salaman, berpeluk-pelukan sambil bermaaf-maafan. Suara sendu kekesalan mereka cukup sayu. Tangisan mereka tulus penuh keinsafan. Kesyahduan menggigit tulang-temulang.

Anehnya lama kelamaan tangisan mereka kedengaran seperti suara tangisan bayi...terlalu ramai bayi menangis bersahut-sahutan.
Wak kaget! seram pun ada..anda seperti berada di dalam kelompok bayi-bayi yang sedang menangis!

"Apabila dosamu diampunkan saudara-saudaramu, Yang Maha Esa menjanjikanmu menjadi bersih sesuci kanak-kanak yang baru lahir" Gusti Adipati berkata sambil menepuk bahu Wak. Dia juga bersyukur kerana isterinya sembuh..hadiah Syawalnya!

...semerbak harum mawar singgah di hidung wak...dari celah-celah orang ramai Wak lihat Dewi Ratna Ratu Indera tersenyum melangkah ke arah kami...

Friday, September 26, 2008

Talqin di kamar suluk!

..sedang Wak beriadah dengan memulangkan segala puji-pujian kepadaNya tiba-tiba wak kepanasan. Apabila mata dibuka, Wak tidak dapat melihat kerana seluruh kamar wak menjadi terang. Ada cahaya yang terlalu terang menyilau hingga Wak tak mampu melihat apa-apa..(anehnya kita selalu memerlukan cahaya untuk melihat)



"Siapa Tuhan Kamu?"

suara itu...entah siapa..tapi Wak dapat rasa ia datang dari "diri " Wak sendiri..tapi bukan dari mulut tapi dari Wak tapi bukan dari sebarang bunyi yang bisa Wak keluarkan..

tapi dari Wak!



"Siapa Tuhan Kamu?"..Wak mahu menjawabnya tapi mulut tak mampu bersuara..panas makin menggigit..ingatan tiba-tiba makin pudar terhadap "nama" itu..bagaimana hendak menjawab?



"Aku selalu lihat kau menyebut nama itu..beribu-ribu dengan tasbihmu, mengapa hari ini kau tidak mampu menjawabnya?"



Wak kumpulkan ingatan yang entah kenapa menjadi lemah...bayangan tulisan huruf kalimah namaNya terlintas di hadapan Wak..Ya! Wak dapat mengecam tulisan bernama itu...tetapi ah!! ia perlahan-lahan berkecai dan hilang!



"Apa yang kau sebutkan selama ini?"



entah! wak tak tahu..Wak selalu menyebut nama itu dengan bantuan suara dan huruf.ya! Alif Lam Lam Ha!

Tapi itu huruf! Bagaimana bisa wak jelaskan kepada sang suara itu siapa Tuhan Wak kalau suara dan huruf sudah tidak diperlukan lagi?

Bagaimana bahasa hendak digunakan?

Hendak menunjukkan namanya dengan sebutan, huruf dan suara tiada lagi...

hendak mengecam dzat yang dikatakan wujud, Wak tak bisa melihat maujudnya! Wak tak mampu menghuraikan "rupa" dan "wajahNya"!

Hendak membayangkan bagaimana sifatnya Wak tak dapat menggapainya!

Hendak menghuraikan afa'alNya Wak tidak mengenal lagi..



Ya! Wak bagai melihat bayang selama ini tapi tak bisa menangkap dan memeluk bayang itu..Wak cukup pandai bercerita tentangnya tetapi Wak belum dapat membuka pintuNya!

Walhal pintuNya mana pernah tertutup.......



Cahaya itu pergi dan enggan menyoal lagi kerana Wak sudah gagal soalan pertama!

Panas tadi masih terasa bagai menyiat kulit-kulit ini......

sing ono orak ono! sing orak ono ono!

... malam tadi Wak ditalqin sang suara di lobang suluk Wak!
Apa kisahnya....? Wak akan ceritakan beberapa jam lagi..
tapi tiba-tiba puisi Khalid Salleh ini menghentam otak Wak mengajar-ngajar sesuatu!

puisi: Bukan Apa-Apa

sing ono orak ono
sing orak ono ono
sebenarnya bukan apa-apa
di sini dan di mana mana
begitu begini begitu jua
sama saja
bukan apa apa

sing ono orak ono
sing orak ono ono
sebenarnya bukan siapa siapa
di sini dan di mana mana
begitu begini begitu jua
sama saja
bukan siapa siapa

sing ono orak ono
sing orak ono ono
sebenarnya tiada apa apa
kerana kita memang tidak ada apa apa
begitu begini begitu jua
sama saja
tidak ada apa apa

sing ono orak ono
sing orak ono ono
tapi sebenarnya memang ada apa
di sini dan di mana mana
begitu begini begitu jua
ada apa apa
cuma kita kurang mengerti
kerna telah terlalai sekian lama leka
dihanyutkan mimpi
yang bukan apa apa!


* sing ono orak ono (yang ada tak ada)
sing orak ono ono (yang tak ada ada)

Monday, September 22, 2008

aku tetamu Allah?

Suatu hari paman Wak dari Demak menziarahi Wak dan bermalam di rumah Wak selama 7 hari 7 malam. Sebagai tetamu, Wak melayaninya dengan begitu baik, setiap hari Wak memasak dan menyediakan makanan yang lazat dengan minuman yang enak.

ketika hendak pulang ke Demak 7 hari kemudian dia mengajak Wak berkunjung ke rumahnya di Demak dan menginap beberapa hari di sana.

"Akanku ajarkanmu tentang ketulusan dan keikhlasan budi."



"Mengapa? Apakah aku salah melayanimu? tanya Wak.

"Kau terlalu berlebihan. Layanilah tamu seperti kau melayani dirimu sendiri seadanya kerana ia tak menyusahkanmu, jadi setiap pertemuan dan perpisahan akan menyenangkanmu.sebaliknya jika kau berlebihan pertemuan itu akan menyusahkan kau dan perpisahan pula melegakanmu"



Pada suatu ketika Wak bersama 5 orang kawan berkunjung ke rumahnya di Demak. Kami sampai malam dan dia menyambut kami dengan menyalakan 6 batang lilin hingga pondok kecilnya terang-benderang.
"bukankah itu terlalu berlebihan?" protes Wak.

"cobalah kau padamkannya!"pinta paman. Aneh, beberapa kali Wak cuba meniup, lilin-lilin itu tidak mahu padam. Cuma sebatang saja padam dan lima yang lain tetap utuh menyala.

"5 lilin yang kunyalakan kerana kamu adalah tamu titipan Allah sedang satu yang padam tadi kunyalakan untuk diriku sendiri. Kau dulu berbuat baik untuk aku sedang aku berbuat keranaNya, maka itu ia tak membazir!". jelas paman.

Saturday, September 20, 2008

Part 3- Esoknya Lisut pun hilang!

Gotong-royong persiapan kenduri kahwin rumah Hj. saidin sedang giat. Orang2 kuat sibuk bekerja, kaum ibu di bangsal berhampiran dapur. Orang tua lelaki di balai. Wak bukan keramat hidup yang memencil diri dari masyarakat. Wak turut sama menyiang daging sambil berborak. Lisut membebel sambil minum kopi dan biskut percuma.
Anak-anak ada yang berlatih untuk majlis khatam Quran pagi esok sebelum acara persandingan. Ada kumpulan nasyid anak-anak sedang melagukan 'Sifat 20'.

"uhh! Kalau Allah bersifat bukan Tuhanlah Dia..yang bersifat itu makhluk!" ketawa sinis Lisut mengejutkan kaum-kaum bapa.
"Astaghfirullahal'azim! nasib baik kau gila Lisut!Kalau tidak mati kafir kau!" marah Bilal kampung, Haji Marzuki.

Temasya persiapan berlarutan sampai malam. Tiba-tiba entah kenapa satu kampung terputus bekalan elektrik.BLACKOUT!..
mujurlah tak sampai 30 minit, itu pun dah kelam kabut. Hj saidin dah pucat!..tapi peliknya hanya rumah Hj Saidin saja yang terang sementara seisi kampung masih kegelapan...

Ketika Wak nak ke bilik air Wak ternampak Lisut sedang memegang wayar lampu yang disambungkan ke extension soket..sebab itu lampu menyala!
Wak terkejut dan Lisut juga terkejut..Ahh! masakan begitu?
dia menyuruh Wak diam dan Wak akur....

Esoknya waktu kenduri Wak tidak nampak lagi kelibat Lisut sehingga ke hari ini!

Thursday, September 18, 2008

Part 2- Lisut Gila si wali keramat?

I

sejak itu sering juga Wak ke pondok bersih Lisut untuk berborak dengannya. Pondoknya walaupun usang tetapi bersih dan dia menghiasi pondoknya dengan baldi-baldi berwarna-warni. Selalunya lisut akan merepek-repek..cuma sesekali dia akan berbicara seperti orang normal..sekejap saja seputar 10 minit..lepas itu dia akan terus membebel merapu..

"rukun sembahyang ada 13 dan terawal berdiri tegak? Bagaimana kalau kau tempang dan tak mampu berdiri tegak? kau dah langgar rukun..tak sah solat..rukun nikah kalau tak sempurna sahkah nikah? Lisut tiba-tiba bertanya dalam keadaan matanya memandang ke arah lain!

"Allah Maha penyayang Pak chot! Sudah tentulah duduk pun boleh," Ronasina sengaja menjawab begitu seolah-olah cuba menabur umpan..

"Ini rukun tau? Mana boleh dilanggar!! sedangkan Rukun Negara pun kena patuhi inikan rukun solat!" Wak tersengih mendengar kenyataan Lisut sambil mengenyit mata pada Rona..Kulup Sakah hanya diam seperti biasa..

"memanglah kau boleh duduk, baring atau tergolek kalau tak larat, tapi berdiri tegak yang dimaksudkan adalah aqidah kau terhadap Dia dan ketauhidanmu pada Yang Maha Esa! Kalau itu tidak berdiri tegak, solat di syurga pun takkan sah!"....dan Lisut kemudiannya menyanyi lagu Jepun..entah apa maksudnya entah betul atau tak, Wak tak tahu.....

II

Pernah satu ketika Wak lihat dia selamba je kencing di tepi jalan di pekan tempat orang lalu lalang..

Wak : Eh Lisut! Kau tak malu ke kencing tengah orang ramai ni?

Lisut : apa nak malu? Mana ada "insan" di sini! aku nampak semuanya haiwan yang tahu makan minum dan mengawan...

soalan maut Lisut Gila!

Lisut, siapa yang tak kenal dengan dia..satu kampung dari kecil hingga orang tua kenal dengan Lisut. Orang gila kampung yang disisihkan keluarga, tinggal di pondok tepi kebun berhampiran rumah pusaka arwah ayahnya. Adik beradiknya ada yang tinggal di sini dan sesekali ada juga anak saudaranya datang memberi nasi bekal. Tapi Lisut tetap Lisut, lebih senang menyendiri dari melayan orang2 gila yang mengaku normal. Gila kuasa, darjat, gila nama dan pangkat. Gilanya tidak menyusahkan orang, sebaliknya membantu orang. Kerjanya mudah saja, setiap hari dia ke pekan membawa baldi dan tuala. Di sana dia akan mencuci kereta orang-orang yang parking di pasar tanpa disuruh. Kerana simpati dan menghargai kerja bersihnya yang teliti, dia dibayar seringgit dan kadang2 lebih....

Kadang2 selepas mencuci kereta dia akan menari sambil menggendangkan baldinya. Asyik sungguh dia menari dan menyanyi. Kelakuannya mengundang ketawa orang awam. Sekali tu semasa Wak sedang berjalan dengan Ronasina, Lisut berkawat seperti askar..Ronasina tersenyum kerana kawatnya tak sama dengan sebutannya..Dia menyebut kiri..kanan..kiri..kanan sedang lenggangnya kanan kiri kanan kiri! Anehnya Wak tak dengar kiri kanan kiri kanan tapi Wak dengar "La ilaha Illallah" berulang kali seperti dia berzikir. Mati-mati Ronasina mengatakan kiri kanan tetapi telinga Wak tetap dengar zikir tahlil itu"..

Entah kenapa tiba-tiba Lisut berdiri di hadapan kami dan bertanyakan sesuatu. Lisut kenal Wak kerana Wak selalu belanja dia teh..
"Wak! Malaikat Jibril kerjanya menyampaikan wahyu kepada Rasul! sekarang Rasul dah wafat, Jibril pencen ke? Atau dia buat kerja basuh kereta macam aku?"
Lisut terus berjalan sambil berkawat bertahlil!

Ronasina menggaru-garu tengkuknya memandang Wak........

Tuesday, September 16, 2008

Iblis di malam Al Qadar! (Berdialog dengan Iblis- part 4)

Silbi datang ketika sepertiga malam berlabuh! Ketika wak berehat sebentar dari latihan amalan Wak untuk minum..ah! mengapa pula air minum wak jadi beku seperti agar-agar?

Silbi : wah! sungguh-sungguh beramal, cari Lailatul Qadar?

Wak : bukan aku cari lailatulQadar... dia yang cari aku!

Silbi : eleh! sombong..tu nak cuba ek dengan akulah tu.. nak tunjuk tak gentar dengan
godaan aku! hihi! Mana ada lailatulQadar!

Wak : siapa kata? habis "Inna 'anzalna hufi Lailatul Qadr" tu hapa?

Silbi : itulah hikmah dakwah ngok! ia sengaja diada-adakan agar membakar semula
semangat orang-orang yang dah mula tawar beribadat dan bertarawikh kerana
10 malam terakhir tu dah sibuk tawaf di bazar ramadhan, shopping kompleks...

Wak : aku setuju yang tu tapi mengatakan LailatulQadr tak wujud itu bohong!! Ia
terang disebut dalam Quran!

Silbi : apakah kau fikir malam Qadar itu hanya di 10 terakhir Ramadhan aje? tahukah
kau saban malam seluruh makhluk termasuk alam ini sujud taat kepadaNya!
Matahari, alam dan bulan berbentuk bulat kerana ketakwaan mereka 'bulat'
terhadapNya! Tiada sesaat mereka berhenti melaksanakan amanah Allah untuk
berbakti kepada manusia sepertimu! Tiada pernah mereka membantah seperti
mu untuk melaksanakan perintahNya..bayangkan sehari matahari engkar
perintah Allah untuk terbit dari timur, apa akan jadi kepada manusia?

Wak : Kau pun membantah juga bukan manusia saja!

Silbi : Aku tak pernah membantah perintah Allah agar menyesatkan anak cucu
Adam seperti yang aku sumpahkan dan Dia restui! Pernahkah kau fikir
binatang-binatang itu engkar dengan Allah? Lihatlah seekor lembu yang
begitu redha dan tenang di saat kematiannya ketika kau sembelih untuk
Qorban..dia berbakti kepada manusia demi Tuhannya! Kau lihat air tidak
pernah menderhaka lalu cuba mengalir dari hilir ke hulu!
itulah lailatul Qadr..semuanya tunduk kepada KeesaanNya setiap waktu
tanpa batasan hari dan waktu, 10 malam terakhir itu hanya malam latihan
untuk melihat secara batinnya pada bila-bila masa juga..

Wak : sebab itulah malam itu datang hanya kepada orang2 yang beriman dan beramal
soleh saja? walaupun ada seseorang yang tidak tidur sepanjang malam selama
10 hari itu menunggu tetapi dia tak akan berjumpa?

Silbi : ah! buat apa menunggu saja! lailatul Qadr itu nikmat..kau boleh bersuka-
sukaan dengan nikmat itu..ketika itu air membeku..cahaya malam amat
menggembirakan, bidadari menyanyi,.malaikat turun bagai kerdipan cahaya
beramai-ramai ke bumi...di mana? jomlah ke disko..semua tu ada di sana!

wak : Brengsek luu!! Nyah kau! mula nak menyimpanglah tuu!!

Silbi : hahaha!! gurau pun tak boleh!! (terus lesap)


Wak tertidur selepas itu dan sedar ketika azan subuh berkumandang....baru Wak teringat kenapa air minum wak semasa kedatangan Silbi tadi membeku seperti agar-agar! Aku terlepasss!!

Sunday, September 14, 2008

Part3- Berdialog dengan Iblis!

Silbi datang lagi menjelang Maghrib 5 minit sebelum berbuka...

Silbi : amboi besarnya serban kau! awas jangan sampai terbelit otak tu, nanti tak boleh
berfikir! hahaha!!

Wak : ciss!! Terperanjat aku..hisy!! aik? Bukankah kau dirantai bulan puasa ni? Macam
mana kau boleh lepas?

Silbi : Goblob! Yang dirantai iblis dalam badanmu, bukan aku! itupun kalau seseorang tu
mampu merantainya! takde kena mengena dengan aku! Kalau tidak masakan ada
kes rogol, bunuh dan fitnah di bulan Ramadhan ni!!

Wak : Aku faham! Tapi kau puasa tak?

Silbi : Jangan sibuk dengan amal ibadat orang lain.jaga diri sendiri! Ramai masih tak
faham lagi! Adakah aku yang kena rantai..satu lagi bab lontar jamrah! Adakah
aku yang dilontar? Takkanlah aku nak pergi duduk kat situ dilontar percuma je?
hihihi!!

Wak : Habis tu?

silbi : Yang harus dilontar adalah setan di dalam diri tu supaya bersih hati! Ni penat2
lontar kat Mekah, balik negeri bertambah sombong..hahaha!!

Wak : Ya! SOMBONG! itulah sifat warisan kau! Dulu kau yang paling hebat dan tinggi
ilmu daripada malaikat yang lain..tapi waktu Malaikat lain risau melihatkan satu
nota di Arasy bahawa ada seorang malaikat akan disingkir dari syurga, kau rileks
je kerana merasakan bukan kau..sebab kau paling alimkan?

silbi : eh? jangan ulang cerita tu...huk!Huk!

Wak : lalu semua malaikat berjumpa kau meminta kau berdoa agar mereka diselamatkan
dari tersingkir, ingat tak Azazil?

Silbi : ah!! mengapa panggil aku dengan nama lamaku itu? huuu!!

Wak : Lalu kau mendoakan agar mereka semuanya selamat..tapi kau terlupa mendoakan
untuk diri kau sendirikan?..hahaha!!

Silbi : sudah! sudah! takpelahh!! tapi ceritaku belum habis lagi tadi... dalam solat pun ada
'acara' lontar jamrah tau? 7 kali untuk bersihkan diri..

Wak : ye ke? rukun yang mana?

Silbi : hahaha!! rahsialah bodoh..kan aku lebih alim dari kau! sebelum aku jawab soalan
tu kau jawab dulu soalan aku..tu serban yang kau pakai tu, ekornya di kiri, di kanan
atau di tengah?

Wak : itu huruf "miim"..Mim awal muhammad!

Silbi : ok..dah! cukup! Aku balik dulu..panas aku duduk dengan kau!! Esok datang lagi!

Wak : hey! nanti dulu..tak habis belasah kau lagi.....

.......................patutlah! dah azan Maghrib!

Saturday, September 13, 2008

Part 2- Berdialog dengan Iblis!

Silbi datang lagi malam tadi setelah gagal datang malam sebelumnya..

Wak : Kau memang makhluk laknat! janji tak ditepati!

silbi : Oh! Aku sibuk menggoda seorang alim agar berhenti beribadah dan turun ke
lembah maksiat..2 hari akhirnya aku berjaya!hahaha!!

Wak : kau memang makhluk yang sesat lagi menyesatkan!!

silbi : aii..dah itu kerja aku! Itu sumpahku pada Tuhan..kalau aku tak menggoda maka
terbatallah amanah yang Tuhan berikan..berdosalah aku!!

Wak : Allah kata kau takkan berjaya!

silbi : Nabi juga berkata dalam khutbah wida'nya yang aku dah berputus asa menggoda
dalam hal-hal yang besar..lalu aku menggoda dalam hal2 kecil saja..aku berjaya!

Wak : Kerana kau si alim itu sesat!

silbi : eh! kenapa salahkan aku? aku tidak menjanjikan apa-apa padanya, aku cuma bagi
bayangan keseronokan saja, dia yang gagal dan percayakan aku! Bacalah surah
Ibrahim ayat 21-23.. aku tak janjikan apa2!

Wak : kau janjikan keseronokan dunia!

silbi : hanya Allah saja yang berhak menjanjikan kebahagiaan dunia akhirat..Aku bukan
Tuhan dan tak pernah mengaku Tuhan! nilah bezanya kita..manusia lebih sesat
dari aku kerana ada yang mengaku jadi tuhan..macam Firaun!

Wak : Kau patuh pada Tuhan?

silbi : Ya! Tuhan luluskan sumpahku untuk menyesatkan keturunan Adam dan aku
mesti patuh dengan persetujuan itu! Aku mesti tunduk pada Tuhan!

Wak : Mengapa kau tak mahu sujud pada Adam?

silbi : sebab yang hanya patut disujud dan dipatuhi perintahnya ialah Allah!!

Wak : siapa yang perintahkan sujud pada Adam? Allah bukan? Kenapa tak patuh?

silbi : aaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!

(dan silbi berkecai menjadi api...)

Thursday, September 11, 2008

Berdialog dengan Iblis.. (part 1)

..malam tadi Silbi janji nak datang esok selepas kami berdialog di tengah malam buta..
Wak mulanya agak terkejut bila melihat muka Silbi..

Wak : mengapa kau pinjam muka aku?

Silbi : ah! aku tiada rupa..jadi aku pinjam rupa kau..

Wak : tahu pun kau tak sesempurna manusia..jadi mengapa kau enggan sujud Adam?
Kau kata kau dari api..mulia sedangkan kau tidak selengkap Adam..tiada berjasad!

Silbi : Aku tidak mahu sujud kepada Adam

Wak : Mengapa?

Silbi : Kerana hanya Yang Maha Esa saja tempatku sujud..aku tidak mahu sekutukan
Dia yang satu..hanya Dia berhak aku sujud..dan patuh!!

Wak : err....

Silbi : HAHAHAHAHAHAAH!!!

(sILBI HILANG...CIS!!ESOK wAK AKAN BALAS DENDAM BIAR DIA PULA TERPAKU!

Wednesday, September 10, 2008

Lelaki yang berpuasa 365 hari berturut-turut!

Wak ditanya oleh Gusti baru-baru ini apa itu puasa? ..dan mengapa di bulan Ramadhan bukan bulan lain?

"Jangan jawab kepadaku puasa itu menahan lapar dahaga atau perkara2 yg membatalkannya seperti dalam buku sekolahmu, atau untuk mengenang orang yang kesusahan? Bulan lain kamu tak ingatkah pada mereka?

"untuk memperingati Perang Badar!" ..

"lagi salah!"

(peristiwa ini berlaku lebih kurang 17 tahun yang lalu)

" Untuk mensucikan diri kita sebagaimana sucinya kita di dalam kandungan ibu, tidak makan-minum, tiada maksiat sebaliknya hanya beribadah ..sebab itu letaknya di bulan ramadhan, bulan ke 9 dalam Islam simboliknya 9 bulan berpuasa di dalam kandungan ibu..bulan ke 10 sudah lahir ke dunia dan boleh makan minum sebab itu 1 Syawal haram berpuasa!!"

"oohh!" jawab Wak...

- sejak itu Wak terus coba "berpuasa" seluruh pancaindera, anggota deria dari perkara2 mengotorkan tanpa henti2 setahun 365 hari hingga ke hari ini!

Tuesday, September 9, 2008

Tidur di Masjid kucing di Mekah!

Masjid Kucing di Kota Mekah

Wak tiba di Malaysia hari pertama puasa... bila sebut puasa Wak teringat setahun yang lalu di Masjid Kucing di kota Mekah 400m dari Masjidilharam..

Ketika berbaring-baringan di dalamnya menunggu waktu Zohor, Wak terpandang seorang pemuda sedang mengisi air paip ke dalam sebuah buyung..anehnya buyung itu bocor di bontotnya mustahillah buyung itu akan penuh..Wak mendekatinya!

"apa yang kau buat saudara?" tanya Wak. Kelihatan anak muda ini agak kurang mesra orangnya.

"Guruku menyuruh agar aku isikan air ini ke dalam buyung" ujarnya acuh tak acuh kerana merasa kerjanya diganggu.

"bagaimana hendak penuh sedangkan di bawah buyung itu bocor?" Wak menegur kerja sia-sianya.

"Aku ditugaskan guruku hanya untuk mengisi air ke dalam buyung ini, sama ada buyung ini bocor atau tidak ia adalah urusanmu, bukan urusanku..

dan Wak pun meninggalkan pemuda itu tanpa sepatah kata......

( dulu kawan Wak bagitahu di Mekah ada sebuah masjid diberi nama "masjid kucing" kerana banyak kucing di situ.. mulanya Wak percaya tapi apabila sampai di sana tiada langsung kucing..rupa2nya semua tu tak betul.. masjid itu dibina oleh sahabat Rasulullah S.A.W iaitu Abu Hurairah r.a.. Nabi menggelarkan beliau abu Hurairah (Bapa Kucing) kerana pernah beliau bertemu Baginda SAW sambil membawa kucing dengan penuh sayang..)

Saturday, September 6, 2008

anak bunian di kaki Gunung suralaya!

sedih wak hendak tinggalkan Perkampungan ini tetapi apakan daya...terpaksa! jumpa lagi Dewiku... moga pintu hatimu dibuka untukku..

Sampai di kaki gunung suralaya Wak bingung kerana terlupa mana satukah di antara dua simpang di hadapan hendak menuju ke kota...lalu Wak terpandang seorang kanak-kanak yang agak aneh, wangi baunya..mengapa seorang diri di hutan ini?

"Anakku! mengapa seorang diri bermain di sini?" tanya Wak..

"Ke mana pun kita berada, Dia tetap menemani kita!"..wah! anak bunian berusia 10 tahun ini petah menjawab..

"Anakku! bolehkah tunjukkan aku ke mana jalan menuju ke kota?" tanya Wak

"oh.. simpang kanan ini!" ..

Wak pun meneruskan perjalanan selepas mengucapkan terima kasih kepada anak kecil berbau kasturi itu.. tapi alangkah terkejutnya Wak apabila mendapati Wak sampai ke kawasan perkuburan!..Geram dengan kanak-kanak ini yang cuba memperdayakan Wak, wak pergi mendapatkannya yang ternyata masih duduk di situ..entah apa yang dibuatnya!

"Wahai anak! kau coba mempermainkanku ya? aku tanya jalan ke kota kau tunjukkanku jalan ke kuburan?" Marah betul Wak..

"bukankah kota itu suatu tempat yang makin hari makin bertambah penduduknya dan berlumba2 orang berhijrah ke sana?"
.......dan anak ini hilang begitu saja selepas kelipan mata wak bertukar!

Thursday, September 4, 2008

bertemu dewi ratna di gunung suralaya (part 7)

wak akan berangkat pulang ke Malaysia malam ini setelah 7 hari 7 malam di Gunung Suralaya. ketika berkemas, kepala Wak terasa pening lalu Wak menampal koyok di kiri kanan dahi. Kemudian pergi mencari Kartolo, meminta lelaki tua si tukang kebun itu memicit2 bahu dan tengkuk Wak.
Berasa sakit sedikit kurang, wak pun berjalan pulang ke kamar wak semula, berselisih dengan Dewi Ratna di pertengahan jalan..

"mengapa kau memakai koyok Jono?" Dewi bertanya, pastinya berasa cemas akan kesihatanku.

"kepalaku sakit" jawab Wak..

"celaka kau Jono..seumur hidupmu diberikan Tuhan kesihatan yang baik, dengan hanya sedikit sakit kepala kau cuba memprotes Tuhanmu dengan memakai koyok itu?" selar Dewi membuatkan sakit Wak hilang..

....entah kesalkan apa Wak terus menangis di kamar!

Tuesday, September 2, 2008

Bertemu Dewi di gunung suralaya (part 6)

tinggal di sini seakan tak terasa waktu berlalu..6 hari 6 malam mental wak dibelasah Gusti, Karteni dan dewi... ada yang belum Wak ceritakan lagi apa yang Gusti Adipati Timoer sampaikan..lain kali saja!!

Esok Wak akan pulang ke Malaysia..kesempatan ini wak ambil dengan pergi menjala ikan di sungai di kaki gunung Suralaya..sejuk airnya! Anehnya sejak pagi tadi hingga jam dua wak tidak dapat seekor ikan pun.lalu Wak berehat di tepi tebing..tidak jauh dari tempat Wak berehat ada seorang lelaki tua yang sedang mengail..anehnya dia mendapat ikan yang banyak..

"barangkali hari ini sial bagi saya..langsung tidak dapat seekor ikan pun..tapi bapak nampaknya lumayan!," sapa Wak.

"kalian barangkali dari Malaysia bukan? apa pekerjaanmu di sana?" orang tua ini membuatkan Wak terkejut kerana tekaannya betul.

" saya peniaga pakaian!" jawab Wak..

"jadi apa kekurangan yang kalian dapat jika kalian tidak memperolehi seekor ikan pun? Kalian ada perniagaan di sana? Aku sudah tentu diberi rezeki oleh Tuhan kerana ini mata pencarianku!".

"ya! Tuhan memang adil bapak," balas wak."Cuma kadang2 saya enggak sedar saya mencerca Tuhan kerana dia tidak memberi apa yang saya pinta..walhal saya selalu dapat rezeki yang telah dikhaskan untuk saya," Wak mengalah bukan saja-saja. Ada kebenaran pada kata-kata si Tua yang bukan sebarangan orang ini..

"Ah! Sudah asar! ayuh solat!".. Orang tua ini terus bertayammum dan mengerjakan solat..
Wak terpinga-pinga lantas mengambil wudhuk dan sembahyang di belakangnya..
sehabis solat Wak bertanyakan soalan yang memang wak dendami sejak tadi..

" Bapak! Mengapa bapak bertayammum sedangkan tidak sampai 10 langkah ada sungai yang mengalir untuk kita berwudhuk?"

"Apakah kau yakin aku akan hidup dan sempat bersolat dalam perjalanan 10 langkah untuk berwudhuk itu?Aku tidak mahu mati sebelum sempat menunaikan sebarang waktu solat dengan sengaja"..

Wak bungkam....

Monday, September 1, 2008

bertemu Dewi Ratna Ratu Indera di Gunung Suralaya (Part 5)

..lepas Maghrib Wak keluar ke halaman..sedang asyik bermenung, Wak terlihat kerlipan cahaya di pohon kelapa tidak jauh dari Wak..
Wak pergi mendapatkannya..terasa ghairah untuk mendekatinya...ketika makin hampir Wak dengar suara merdu seakan menangis mendayu di bawah kerlipan cahaya itu..cukup sayu tangisan itu sehingga meruntun Wak..

harus menjalar dalam dan jauh
bicara sang pohon keramat tua
kalau mahu matahari menyimbah karuniaNya
lagi tinggi lagi jelas pandangan
mudah baca cabaran mendatang
mudah buat perkiraan..matang tepat ke sasaran
hujan tak datang bumi kontang
hati tak resah atau rasa gundah
bila mentari membenamkan mata air
itulah pesanan Luqman pada puteranya di waktu dhuha
dia pergi mencari suara emas.

Harum bau itu segera membuat Wak dapat mengecam yang Dewi Ratna sebenarnya di situ sedang berzikir dan berdoa...

"Ilahi wa sayyidi wa maulayya, dengan berkat kecintaan-Mu kepadaku, maka ampunkanlah dosaku," rintih sang Dewi.. Wak turut terasa syahdu!

"Wahai Dewi! Mengapa engkau menyatakan "dengan kecintaan-Mu kepadaku" mestinya engkau menyatakan "Dengan kecintaanku kepada-Mu"..dari mana kau tahu Tuhan mencintaimu?"..

Dewi terkejut dengan kehadiran Wak tapi pantas menjawab,"Jono! Pergi kau dari sini! Ketahuilah bahawa cinta Allah itu lebih jauh dari cintaku kepadaNya,"

Dewi menyambung,"Tahukah kau Allah SWT mempunyai kaum yang dicintainya dan mereka pula mencintai Allah?..cinta Allah lebih dahulu..lalu Dewi membaca ayat Al Quran dari Surah Al-Maidah, ayat 54.

"Maka kelak Allah mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintainya, dan mereka mencintaiNya"

Wak yang dari tadi tertunduk cuba mengangkat kepala dan alangkah terkejutnya apabila Dewi sudah tiada lagi di situ..

...... meninggalkan cahaya, wangian dan seribu teka-teki!
...(bersambung)

Friday, August 29, 2008

bertemu dewi ratna ratu indera di gunung suralaya (Part 4)

...bersambung dari Part 3

Wak pulang ke kamar untuk menukar sarung. Seketika Wak merenung ke dalam cermin muka yang retak seribu dan sumbing bingkainya...

Wak senyum dan imej Wak di cermin juga tersenyum..
Wak pegang pipi Wak dan imej Wak turut sama berbuat demikian..
Imej itu menurut saja apa yang Wak lakukan..
Mengapa "dia" di dalam cermin tidak membantah dan menurut saja perlakuan Wak..
Apakah itu "diri" Wak sebenarnya? Macam sama tetapi tidak....tangan kanan Wak adalah tangan kiri "dia" dan tangan kiri wak adalah tangan kanan "dia"...
tapi tidak bergerak "dia" kalau Wak tidak bergerak...
Bagaimana kalau "dia" engkar?

........ Atau bagaimana Wak hendak melihat "dia" jika tiada cermin?
Atau ada cermin tapi kotor dan berdebu?
Tiba-tiba cermin retak seribu berdetak dan terpecah
serpihannya bertaburan memenuhi ruang kamar Wak....
Dan Wak melihat imej Wak semakin banyak terpantul pada setiap serpihan itu!
Terlalu banyak!
...tersenyum!

di balik cermin mimpi
aku melihat engkau
di dalam engkau
aku melihat aku
ternyata kita adalah sama
di arena mimpi yang penuh bermakna
bila bulan bersatu dengan mentari
bayang-bayangku hilang diselubungi kerdip nurani
mencurah kasih
kasih murni
mencurah kasih
di balik cermin cermin mimpi
ada realiti yang tidak kita sedari
hanya KEYAKINAN dapat merestui
HAKIKAT cinta yang sejati
hakikat CINTA yang sejati
dengan tersingkapnya tabir siang
wajah kita jelas terbayang
dan terpecah cermin mimpi
menjadi sinar pelangi!!!

............. bersambung

Thursday, August 28, 2008

Bertemu Dewi Ratna Ratu Indera di gunung Suralaya (part 3)

..bersambung dari part 2

Selepas merasa terlalu lama menangis Wak pun bangun untuk ke dangau mencuci muka, tiba-tiba kaki Wak tersadung tunggul kedondong lalu tergolek...Cis! koyak dan kotor kain sarung Wak.. lalu Wak mendapatkan Karteni, anak bongsu Gusti Adipati yang berumur 7 tahun di balai rumahnya. Anak sunti Gusti yang berupaya menghafaz AlQuran ini ditugaskan bapanya untuk menyiapkan persalinan Wak setiap hari dan mencuci pakaian Wak.

" Karteni! Minta aku kain sarung yang baru! kain ini sudah koyak dan kotor kerna aku terjatuh tadi!"..

Karteni anak yang baik, sedikitpun tidak dia membantah. Disambutnya kain sarung itu. Namun sewaktu dia sedang mencari kain sarung yang baru di rak yang tersedia di situ Wak lihat dia menangis hingga terhinggut-hinggut bahunya.

Wak masih ingat sewaktu budak ini kecil sering wak dengar Gusti mendodoikan anaknya begini-
Bintang-bintang ke syurga
Pertama Percaya
Dua tak putus asa
Tiga terus terima
Empat tak berubah-ubah
Kelima rela berserah
Enam pentingkan yang Sedia
Tujuh yang paling istimewa
Keikhlasanmu
Kalau ada bendanya mesti ada namaya
Kalau ada isinya mestilah ada bekasnya
Perlahan-lahan makan anakku sayang jangan sampai tercekik paku seluruh alam
Perlahan-lahan minum sayang jangan sampai tersedak buih satu lautan
Perlahan-lahan langkah sayang jangan sampai tersadung bendul gunung impian
berhati-hati tatang alahai intan jangan sampai tertumpah setitis pun kasih sayang
Kelak kau akan hidup dalam kekesalan berpanjangan
Tiada petua kemenangan selain ketaatan
Kepada sang Pemilik kehendak dan Ikhtiar
Rindumu Yang sebenar!

"Karteni! Maafkan aku nak! Kalau ini membebankan kamu atau kau khuatir jika bapamu marah, berikan saja aku benang dan jarum, biarku jahit sendiri sarung itu," sedih pula Wak melihat dia begitu.

"aku bukan menangis kerana khuatirkan bapaku marah kang mas! Aku cuma menangis melihat betapa kita pasti saja membuang kain ini jika ianya cacat dan rosak, tetapi bagaimana kalau suatu hari nanti bila pulang ketemu Tuhan dengan membawa amalan yang cacat dan rosak, apakah Dia akan membuangnya juga?," ujar Karteni sambil menyeka air matanya.

Air mata Wak yang belum kering tadi tumpah lagi oleh anak kecil comel ini!

...... bersambung

Wednesday, August 27, 2008

Bertemu Dewi Ratna Ratu Indera di gunung Suralaya (part 2)

..sambungan dari part 1

soalan Gusti malam tadi membunuh rasa kantuk Wak lalu memaksa Wak berjaga hingga dinihari..selepas dhuha Wak turun ke kaki gunung Suralaya melihat Gusti dan pembantunya berhuma..di suatu sudut padang rendang wak lihat Dewi Ratna duduk berteleku..

Tiada lagi kata-kata yang harus kuucapkan
tiada lagi bahasa sanggup meronakan cintaku
dikau perawan yang pertama
berjaya melembutkan hati kersani ini
masih terdengar lagi senandung suralaya
siapakah gerangan sebenarnya
oh dewi ratna ratu indera
marga kibarkan bendera putih
marga lucutkan sayap janain
rembulan bintang suria mayapada
merestui warna kita sama
putih merah biru

bingkisan itu pernah Wak sampaikan kepada Dewi..tetapi sehingga hari ini perawan ini menolak cinta manusia sebaliknya memilih hidup seperti Rabiah Al Adawiyah!

Rela lepaskan segala-gala
yang ku ada andai itu yang kau harapkan
Rela terima apapun syaratnya
dan dugaan untuk kubuktikan cintaku

Wak turun ke padang datar itu mendekatinya..harum mawar semerbak rambutnya menampar hidung Wak..

" untuk apa kau solat tadi?" terpacul soalan dari Dewi..ah! persoalan Gusti belum selesai, perawan ini pula ajak bermain senjata...

" untuk mengutip seberapa banyak ganjaran agar aku bisa hidup bahagia di syurga nanti" Wak takkan mengalah dengan perawan ini..

" perniagaan apa yang kau jalankan dengan Tuhanmu? Meniagakan amalan untuk menebus Syurga? Mana dia yang dikatakan 'Lillahi Taala'?" kilas Dewi..

"bukankah itu janji Dia kepada hambaNya yang taat?" Wak mengelak tikaman tetapi jua menyerang.

" Siapa hamba? Siapa Tuhan?" Dewi mengacah untuk Wak berundur..

" Dialah Tuhan dan akulah hamba" Wak tenang saja menjawab..

" justeru mengapa kehendak hamba pula yang perlu didahulukan? Kalau kau mengakui hamba Nya mengapa kau masih berbuat sesuatu mengharapkan balasan sedang Tuhanmu tahu apa yang hendak Dia lakukan? Kalau Dia berjanji begitu lantas apa pula janjimu sebagai hamba?'" Dewi memanah..

Wak terdiam seketika...

" aku bimbang dalam kita mengangkat Tuhan tidak kita sedari kita memperhambakan Dia!"
... tanpa segan silu Wak menangis teresak-esak di hadapan Dewi kerana merasa pedih ulu hati ditikamnya.. Dewi melangkah meninggalkan harum mawar tetapi Wak kepedihan tersusuk durinya
........................ (bersambung)